Surat untuk mu

Bukan hanya karna aku sering bernyanyi lagu lagu sendu.. Lalu aku sedang merasa sendu.. Hanya saja cara ku beda mengekspresikan kebahagiaan ku saat ini.. Aku hanya tak ingin orang lain ikut campur dengan soal soal ku.. Berhenti lah.. Menyuruh ku untuk berpikir soal cinta.. Karna Tuhan sudah memberikan aku isyarat soal itu.. Memang belum ku…

Indomie Goreng dan Senja

senja yang sangat menawan kala itu

Sang komentator

Terkadang gue yang heran melihat orang orang yang ga pernah lelah dengan hari hari nya tapi sibuk dengan ribuan komentar untuk orang lain , mungkin mereka akan tiba tiba kejang atau struk dadakan kalau sehari aja mereka ga komen. Gue juga anak suka nyinyir sih .. tapi bisanya gue emank punya satu teman buat nyinyir…

Aku mulai rasa ini

Sore ini di batas tugu ini Ku mulai rasa ini.. Bertemunya rasa dan pesona yang melebur jadi satu Ada cerita yang terukir tentang kisah aku dan dia  Yang memberikan sedikit manisan di setiap pertemuan nya  Entah kenapa…  Kamu indah.. Dan juga manis.. Dan aku mulai mengagumi mu Di batas tugu ini.. Saksi aku memliki rasa…..

Menata ruang

“Tuhaaaaaan…. Kasih saya rezeki yang banyak yaa hari ini” teriaaaaak keras dalam hatiku sambil memandang langit yang sangat cerah, seolah memberi isyarat jangan lama lama galau. Pagi ini gue mulai hari gue seperti biasa, walau agak memaksan kan badan gue yang ikut sakit karna hati yang luka. Dan Ini bakal jadi hari hari yang sulit…

Tuhan yang maha bayik

Tuhan maha baik.. Entah do’a ku yang mana yang sedang dia kabulkan  Yang jelas ini indah..  Tuhan punya cara sendiri buat aku selalu tersenyum saat aku menangis..  ini indah..  Sungguh..  Meringankan segala beban di punggung ku Saat ini Nikmat Tuham mana lagi yang kau dustakan.. 

Manisan canda dari dia

Ada yang datang.. Dia datang membawa banyak bunga dan manisan Yang terlihat di wajahnya.. Indah… Sesekali terasa manis..  Senyumnya.. Bunganya selalu indah dan buat ku nyaman  Manisannya juga terasa manis sekali buat ku selalu tertawa dan tersenyum   Tapi… Takut ku kalau itu tak bertahan .. Tuhan … Permanen kan dia untukku  Agar bisa menikmati bunga…

Ga terlihat seperti itu

Jgn kebanyakan menerka nerka dengan asumsi yang memang tidak pernah benar.. Coba kenali dulu, bukan ada yang salah tapi pikiran yang terlalu banyak berpikir yang salah Ga ada hal yang perlu banyak pikirkan untuk menerka nerka baik atau buruk Seharusnya, jgn menilai dari tutur bahasa dan perilakunya Tolong berhenti sejenak Untuk tau.. Kemarin tidak sungguhan…

Rasanya..

Aku ingin perkenalkan rasa..  Rasa yang semstinya tumbuh bukan di situ.. Rasa yang mulai terasa nyaman dan senang ketika rasa itu bersemi.. Bukan karna sosoknya, tapi karna caranya.. Dia bukan pangeran tampan yang menggunakan kuda dan jubah gagah.. Hanya seoarang manusia sederhana yang terlihat gagah,bukan karna jubahnya.. Tapi… Karna ketulusan nya.. Aku coba untuk menerka…

HUJAN 

Hujan yang turun bukan hanya membahasi semesta Tapi juga menurunkan sejumlah kenangan yang tak terhitung jumlahnya..  Terkadang pilu rasanya Terkadang bahagia rasanya Bahkan…. Terkadang sakit… Hujan membawa suasana dingin yang berlebih..  Ku tarik selimut tebal ku,  untuk menemani ku Kala itu.. Kala hujan… Memejamkan mata..   Tapi… Bukan untuk terlelap untuk menyingkirkan segala rasa tidak enak…